Penghargaan Kepada Kang DS Kategori Performing Government Award 2024

Dadang Supriatna Raih Penghargaan Tingkat Asean "6.0 Award Trend 2024"

foto

Saufat Endrawan

Bupati Bandung Raih Penghargaan Tingkat ASEAN Atas Kinerjanya yang Positif Selama Pimpin Kab. Bandung

Opininews.com, Jakarta -- Bupati Bandung, Dr. H.M. Dadang Supriatna, S.Ip, M.Si kembali raih penghargaan yang ke - 325.

Penghaegaan yang terakhir diterimanya, Penghargaan "6.0 Award Trends 2024" yang diterimanya pada acara Indonesia Award Magazine di Mercure Hotel Ancol Jakarta, Sabtu (15/6/2024) malam.

Bupati Dadang Supriatna menerima penghargaan bintang lima ini dengan katagori "Best Performing Government Award 2024", sebagai Kepala Daerah yang Innovative, Inspiring dan Renewable pada tingkat ASEAN.

Penghargaan ini merupakan yang ke-325 selama tiga tahun lebih menjabat Bupati Bandung sejak tahun 2020.

Penerimaan penghargaan yang diterima Bupati Bandung, juga diterima para kalangan, pengusaha Filipina, Malaysia dan para pelaku usaha serta pejabat pemerintahan lainnya.

Dadang Supriatna kepada www.opininews.com, usai menerima penghargaan di Jakarta, Sabtu malam, menyatakan setelah menerima penghargaan ini menjadi pengalaman baru dalam kepemimpinannya dan berharap kedepannya bisa lebih maju lagi.

"Saya sangat bahagia setelah menerima penghargaan ini. Penghargaan ini sebagai bukti karya nyata pembangunan di Kabupaten Bandung selama ini. Ini bukti hasil kerja dengan ikhlas. Ternyata ada yang menilai, dan saya diundang pada malam ini untuk menerima penghargaan 6.0 Award Trends 2024 yang sangat luar biasa," jelas Dadang.

Kang DS, sapaan akrab Dadang Supriatna ini berharap setelah menerima penghargaan yang luar biasa ini bisa menjadi motivasi dan melakukan langkah-langkah ikhtiar untuk kemajuan Kabupaten Bandung kedepannya yang lebih baik.

"Penghargaan ini akan saya persembahkan kepada masyarakat Kabupaten Bandung, istri dan juga keluarga. Termasuk kepada para pegawai dan ASN di lingkungan Pemkab Bandung, dan seluruh komponen masyarakat lainnya. Termasuk kepada TNI dan Polri, karena ini bukan hasil kerja sendiri, melainkan hasil kolaborasi. Mudah-mudahan penghargaan ini menambah semangat untuk terus dilakukan secara bersama-sama demi kemajuan untuk Kabupaten Bandung kedepan," jelasnya.

Kang DS menambahkan, dengan adanya penerimaan penghargaan pada acara Indonesia Award Magazine ini sebagai salah satu langkah untuk bisa memotret baik kondisi pemerintah, pengusaha, swasta dan sebagainya.

"Penghargaan ini harus menjadi menjadi motivasi, dan semangat meningkatkan etos kerja. Tentunya ini akan menambah energi positif untuk terus meningkat kinerja karena kedepan tidak hanya mengandalkan kemampuan yang kita miliki, tentunya untuk lebih bisa maju,  meningkatan sumber daya manusia yang profesional dan paham tentang digitalisasi," tuturnya.

Apa yang dilakukan itu, kata Bupati,  sebagai salah satu bentuk terobosan di tingkat nasional, apalagi pada pelaksanaan pemberian penghargaan ini pada tingkat ASEAN.

"Mudah-mudahan kegiatan yang dilaksanakan malam ini bisa terus dikembangkan sehingga bisa memberikan indikator-indikator apa saja yang jadi salah satu penilaian, sehingga akan mendapatkan penghargaan. Sehingga nanti setiap komponen, baik pemerintah maupun pengusaha lainnya bisa mempersiapkan penilaian yang dilaksanakan oleh Indonesia Award Magazine ini betul-betul bisa diikuti oleh semua komponen yang ada di ASEAN," tuturnya.

Kang DS mengungkapkan mengacu pada RPJPN tahun 2025-2045 dan kemudian ditindaklanjuti oleh RPJPD 2025-2045, dan saat ini Undang-Undang No 10 tahun 2016 tentang Pilkada Serentak Nasional, maka ini sudah mulai melihat bagaimana untuk memperbaiki sistem.

"Sehingga dengan sistem Pilkada Serentak Nasional ini akan menjadikan gerbang untuk terus bisa melakukan pembangunan secara konsisten dan berkelanjutan. Insya Allah yang kita lakukan ini demi kemajuan bangsa dan negara yang kita cintai ini," tuturnya.

Kang DS turut menjelaskan histori perjalanan hidupnya saat masih sekolah di kelas 1 SMA hingga menjadi Kepala Desa Tegalluar dua periode, kemudian jadi Anggota DPRD Kabupaten Bandung dua periode dan Anggota DPRD Provinsi Jabar.

"Saya adalah salah satu anak petani yang dilahirkan oleh orang tua saya sebagai petani dan pengrajin bata merah," katanya.

Kang DS pun merintis usaha membantu orang tua dan pada kelas 1 SMA tahun 1988 sudah bisa melakukan kegiatan usaha.

"Pada kelas 1 SMA saya sudah punya penghasilan Rp 2 juta per bulan. Dari situlah merintis semuanya dan pada tahun 1993 dan saya menikah dan memiliki tiga anak, dan tahun 1995 saya membuat perusahan. Dan alhamdulillah perusahaan ini terus berjalan,"' katanya.

Pada tahun 1998, Kang DS diminta untuk menjadi Kepala Desa Tegalluar, yang saat ini menjadi Stasion Kereta Cepat Indonesia China "Whoosh" .

Pada saat itu awal meniti karir pada bidang politik dan melanjutkan kuliah S1 di UNLA Bandung jurusan Ilmu Pemerintahan, kemudian S2 juga di UNLA dan S3 di Trisakti Jakarta.

"Di Trisakti, saya desertasinya mengambil servant leadership. Servent leadership ini saya satukan antara manajemen atau pola kepemimpinan yang otodidak dikolaborasikan dengan akademisi. Sehingga servant leadership ini sangat tepat untuk bisa dilakukan dalam melayani masyarakat dan alhamdulillah saya alami dari mulai kepemimpinan kepala desa dua periode, Anggota DPRD Kabupaten Bandung dua periode dan Anggota DPRD Provinsi Jabar selama satu tahun menjabat kemudian memberanikan diri mencalonkan diri Bupati Bandung dan saat ini sudah tiga tahun menjabat," jelasnya.

Kang DS pun mengatakan pada tahun 2024 ini, insya Allah akan maju kembali menjadi calon Bupati Bandung.

"Insya Allah terpilih kembali untuk periode kedua," harapnya.

Kang DS pun mengucapkan terima kasih kepada pihak panitia penyelenggara, sehingga penghargaan yang diterimanya menambah semangat.

"Selama 3 tahun menjabat Bupati Bandung sudah mendapatkan 325 penghargaan," katanya.

Pada kepemimpinannya, Bupati bisa membangkitkan daya saing daerah. Dibuktikan dengan IPM (Indeks Pembangunan Manusia) Kabupaten Bandung meningkat, dari asalnya 71,72 poin saat ini sudah 73,74 poin.

"Saya sudah membuat lima rumah sakit dalam waktu tiga tahun dan menambah sekolah yaitu SMP 20 unit sekolah baru dan banyak lainnya," katanya. Kang DS sudah memberikan 250.000 peserta untuk BPJS Ketenagakerjaan dan 450.000 peserta untuk BPJS Kesehatan. Selain itu APBD Kabupaten Bandung dari Rp 4,6 triliun meningkat menjadi Rp 7,4 triliun," jelas Bupati.

"Universal Health Coverage (UHC) Kabupaten Bandung saat ini sudah mencapai 93 persen, artinya jumlah penduduk 3,8 juta jiwa, sudah mempunyai fasilitas kesehatan sekitar 3,6 juta jiwa. Kabupaten Bandung merupakan penduduk terpadat kedua di Jawa Barat," katanya.

Menurutnya, program inovasi lainnya yang menarik adalah memberikan perhatian kepada para guru ngaji.

"Mudah-mudahan ini membawa berkah dan mohon doanya pada 27 November 2024 saya terpilih lagi Bupati Bandung periode kedua untuk terus melakukan inovasi-inovasi untuk kemajuan Kabupaten Bandung," harapnya.

Kang DS mengatakan selaku Bupati bukan sebagai raja, melainkan sebagai pelayan masyarakat.

"Maka konsep yang kami lakukan dalam hal melayani masyarakat itu menggunakan konsep servant leadership. Bahwa pemimpin itu sebagai pelayan," tuturnya.

Di hadapan para penerima penghargaan, Kang DS menyebutkan bahwa Kabupaten Bandung diciptakan oleh Tuhan mungkin saat Tuhan sedang tersenyum.

Artinya melihat kondisi sumber daya alam yang sangat luar biasa, ia mengajak kepada seluruh yang hadir pada kesempatan itu dipersilahkan untuk berkunjung ke Kabupaten Bandung.

"Kabupaten Bandung memiliki potensi sumber daya alam yang sangat luar biasa," tuturnya.

Kang DS mengajak pengusaha Malaysia, Filipina dan yang lainnya untuk bisa berkunjung ke Kabupaten Bandung.

"Saya persilahkan  untuk berinvestasi di Kabupaten Bandung. Kami siap untuk memberikan pelayanan, dan juga proses perijinan," katanya.

Ia pun menyebutkan kawasan wisata di Kabupaten Bandung sangat luar biasa dengan ketinggian di atas 800 meter di atas permukaan laut.

"Udara pun sangat luar biasa. Insya Allah, kita akan terus melakukan inovasi-inovasi terutama dalam mengimbangi dan menjaga inflasi. Dan diharapkan bisa menjalin kerjasama di tingkat lokal, regional, nasional maupun internasional. Apalagi Kabupaten Bandung sebagai penghasil kopi yang dihasilkan oleh para petani hebat," katanya.

( Saufat Endrawan )

Editor: Saufat Endrawan

Bagikan melalui
Berita Lainnya
Demi Rasa Aman Warganya, Bupati Serahkan Honor kepada Anggota TNI/Polri
Tingkat Kepuasan Masyarakat kepada Dadang Supriatna Capai 80,1 Persen
Panen Prestasi, Dadang Supriatna Unggul dalam Pilkada Kab. Bandung
Dubes RI Menilai Kebijakan Ekonomi Dadang Supriatna Pro Rakyat, Petani dan Pengusaha
Kepemimpinan Kang DS 37.000 Rutilahu Diperbaiki, 677 Warga Meninggal Ahli Waris Terima 42.000.000